Jambuluwuk Ciawi 2012

Meneruskan tradisi sebelumnya, Dunsanak kembali menggelar family gathering untuk periode tahun 2012. Setelah melalui serangkaian survey, akhirnya didapat lokasi yang cukup representatif yaitu: Jambuluwuk Ciawi.

Waktu yang dipilih adalah tanggal 25 – 26 Agustus 2012. Sayangnya beberapa anggota dunsanak tidak bisa bergabung di acara ini, karena waktunya agak dekat dengan libur Lebaran. Dimana sebagian anggota masih liburan di kampung.

Beberapa foto keluarga sempat diabadikan selama acara berlangsung.

IMG_3086

Keluarga Besar Dunsanak

Villa Parahyangan

Villa Parahyangan

 

 

Toba Pool

Toba Pool

Untuk foto lengkapnya sudah di-share di facebook.

Survey ke Grand Jaya Raya Resort Cisarua

Untuk memantapkan lokasi pertemuan keluarga Dunsanak yang rencananya akan diadakan pada tanggal 16-17 Juli 2011, telah dilakukan survey ke Cisarua dan sekitarnya. Hotel/resort yang akhirnya dipilih adalah Grand Jaya Raya Resort.

Lokasi Grand Jaya Raya Resort tidak terlalu jauh dari pintu keluar tol Jagorawi. Hanya berjarak sekitar 4km dari pertigaan Gadog. Resort tersebut berada di sebelah kanan jalan kalau dari Ciawi, agak masuk ke dalam sekitar 100m dari pinggir jalan raya. Jalan masuknya persis di seberang restaurant Saung Kuring Cisarua.

Untuk detailnya, silakan klik di sini

Sedangkan photo-photo acaranya sendiri sudah di-share di facebook atau facebook Lili 1 dan facebook Lili 2

Berita Duka dari BSD

Inna Lillahi wa Inna Ilaihi Rajiun

Telah berpulang ke Rahmatullah orang tua kita:

  • Bp Djanilis pada tanggal 15 Januari 2011
  • Ibunda Nuraini pada tanggal 28 Januari 2011

Semoga Almarhum & Almarhumah diberikan Allah SWT hari terbaik saat beliau menemui Allah SWT. Doa dan duka yg mendalam kami untuk beliau berdua, semoga Khusnul Khatimah serta diberikan tempat terbaik di sisinya.

Undangan Pernikahan Welly

Assalamualikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Tengadah jemari penuh haru, tunduk dalam pengakuan kebesaran Illahi Rabbi seraya melafadzkan doa,  semoga bahagia selalu menuntun bahtera hidup baru.

Terukir pula rasa suka cita apabila Allah SWT melimpahkan ridha-Nya dalam tasyakuran resepsi pernikahan kami,  yang InsyaAllah diselenggarakan pada:
Hari/Tanggal : Kamis/03 Desember 2009
Pukul : 10.00 Wib – selesai
Bertempat di Aro Kandikir, Nagari Gadut, Tilatang Kamang Agam (Bukittinggi)

Kesan yang dalam terpahat di hati kami apabila Bapak/Ibu/Sdr/i berkenan hadir untuk memberikan do’a restu kepada kami.

Wassalamualikum Warahmatullahi wabarakatuh

Hormat kami
Welly & Abe

Undangan Pernikahan Welly

Sejarah Turunan Suku Jambak di Minangkabau

Nara Sumber: Tan Rajo Khairul Anwar

Salah satu kelemahan dalam menulusuri jejak sejarah di Minangkabau adalah tentang sumber yang tidak otentik atau sumber yang kebenarannya secara ilmiah diragukan, akan tetapi dalam hal lain komunitas Minangkabau sendiri merupakan kumpulan masyarakat yang sangat unik dalam memelihara sejarah mereka, walaupun sejarah tentang hikayat apapun di negeri ini tidak pernah ditulis secara sistematis dalam satu literatur tertentu akan tetapi pendahulu atau nenek moyang orang Minang mewarisi cerita-cerita yang berkembang di masyarakat melalui kaba dari mulut ke mulut. Kaba ini sangat popular di tengah masyarakat Minang dengan TAMBO ALAM MINANGKABAU.

Tidak jauh berbeda dengan sejarah suku2 yang ada di Minangkabau termasuk sejarah tentang eksistensi suku Jambak yang berkembang di semua pelosok yang ada negeri ini, merupakan suatu hal yang terkait dengan sejarah perjalanan suku tersebut tidak dapat dipetik dari satu sumber tertentu yang otentitasnya dapat dipercaya, akan tetapi dari perjalanan saya kebeberapa wilayah di Sumatera Barat sampai ke Riau daratan dan Jambi ada beberapa kesimpulan yang dapat dipetik dari perjalanan panjang tersebut ditambah dengan beberapa referensi yang tertuang dari karya ilmiah tentang Minangkabau dan artikel-artikel media masa.

Pada awalnya terbentuknya suku di Minangkabau diyakini banyak penduduk Minang bersumber dari dua suku yaitu Koto Piliang dan Bodi Caniago, karena pertambahan jumlah penduduk dan banyaknya berdiri kampuang-kampuang baru di nagari ini ditambah dengan pengembangan budaya yang muncul dari masing-masing nagari waktu itu, mulailah kelompok suku tersebut terpecah kepada beberapa bahagian menurut garis keturunan ibu. Diantaranya adalah Koto Piliang berkembang menjadi suku Koto dan suku Piliang, begitu juga dengan Bodi Caniago berkembang jadi suku Bodi dan suku Caniago dan suku-suku tersebut terus berkembang sampai menjadi puluhan bahkan ratusan suku.

Perkembangan wilayah di Minangkabau dari taratak yang akhirnya menjelma jadi Koto, maka seiring dengan itu berkembang pulalah suku-suku yang ada, dimana asal muasalnya adalah dua suku besar tersebut.

Berbeda dengan keberadaan suku Jambak di Minangkabau bahwa kehadiran suku ini tidak berakar pada dua suku yang ada sebelumnya akan tetapi suku Jambak merupakan suku pengembara yang datang dari tanah Tiongkok. Kehadiran suku dari tanah seberang tersebut sampai menyebar ke wilayah daratan Minangkabau.

Wilayah pertama yang mereka kunjungi adalah daerah Agam tetapnya di Koto Tuo Balaigurah Ampek Angkek. Ada satu kampuang kecil disana dihuni oleh sekelompok suku yang datang dari Turkistan (Bekas Unisovyet), penduduk yang tinggal diwilayah Koto Tuo tersebut adalah cikal bakal lahir suku Sikumbang. Orang sikumbang masih satu bangsa dengan pendatang yang ada di Luak Nan Tuo akan tetapi mereka berbeda keturunan dan tidak satu tampek hinggok, artinya bangsa Turkistan yang datang kewilayah Sumaterta sebahagian ke Tanah Data sebahagian kecil ke Tanah Agam (Koto Tuo Balai Gurah).

Kebiasaan orang tiongkok yang melakukan pengembaraan dengan system ekspansi itu terjadi di Koto Tuo, Kelompok yang mengembara tersebut dikenal dengan turunan suku Campa, mereka datang dengan seorang pimpinan Raja perempuan yang bernama Hera Mong Campa. Satu riwayat mengatakan Hera Mong Campa datang dari Mongolia, pendapat lain mengatakan dari Siam (Thailand). Mereka datang dengan berpakaian serba merah dengan umbul-umbul yang berlambang harimau dan ini juga cikal bakal lambang Kabupaten Agam dengan harimaunya serta sirah benderanya.

Hera Mong Campa adalah sosok yang sangat kejam dan sangat konsisten dengan aturan, bahkan dia pernah membunuh sendiri anak laki-lakinya karena melanggar aturan dalam suku mereka. Kekejaman suku Hera Mong Campa ini akhirnya melegenda sampai saat ini, hal tersebut dapat kita dengar ketika orang-orang tua memarahi anaknya dengan lost control sering melontarkan kata-kata “Dicabiak Harimau Campo Lah Ang Baa”. Artinya keganasan Hera Mong Campa akhirnya menjelma dengan sebutan Harimau Campo.

Orang Tiongkok pada waktu itu mempunyai kebiasaan berperang, kedatangan mereka di ranah Koto Tuo pun dilakukan dengan peperangan. Dari perjalanan panjang suku Campa di tanah Agam akhirnya membuahkan hasil dengan menyingkirnya penduduk yang mendiami Koto Tuo sebelumnya dan mereka hidup berkembang diwilayah tersebut sampai menyebar kebeberapa daerah diMinangkabau.

Sebahagian pendapat mengatakan penduduk yang mendiami Koto Tuo sebelum bangsa Tiongkok datang diperbolehkan tinggal didaerah asal mereka dengan sarat mengikuti aturan-aturan orang Campa dan sebahagian pindah ke daerah Kayu Tanam Pariaman dan kelompok ini yang berkembang menjadi Suku Sikumbang di Pariaman sampai ke wilayah Pesisir Selatan. Artinya Suku Sikumbang bukan bahagian dari Suku Bodi Caniago Maupun Koto Piliang hanya saja sama-sama kaum yang datang dari daerah yang sama yaitu Turkistan.

Jauh sebelum dikenalnya nama Minangkabau, kehadiran suku campa sudah menyebar diwilayah Agam setelah mereka mengalah kan para pengembara Turkistan, menurut satu cerita keberadaan suku camapa ditanah Agam terjadi sebelum pindahnya kaum Koto Piliang ke Luak Limo Puluah Koto, itu makanya tanah Agam dikenal sebagai Luak nan tangah.

Karena proses panjang eksistensi pengikut Hera Mong Campa di tanah Agam, terjadilah perubahan sebutan dari suku campa menjadi suku Jambak, sama halnya dengan kisah Payokumbuah yang konon berasal dari kata Payau Kumuah.

Pemekaran wilayah pertama oleh suku Jambak adalah ke daerah Panampuang (salah satu nagari di Kec. Ampek Angkek) dan setelah itu menyebar sampai keseluruh wilyah lainnya. Saya pernah menemui ada sekelompok masyarakat dengan mayoritas suku jambak di Pasaman dan di Lubuak Aluang Pariaman, bahkan sampai ke daerah Bangkinang serta Taluak Kuantan.

Kabiasaan suku jambak diantaranya adalah
1. Mereka suka hidup berkelompok sesama orang jambak.
2. Apabila melakukan kegiatan manaruko atau membuka lahan baru, maka wilyah tersebut diberi nama sesuai dengan nama suku mereka, tidak heran kalau disetiap wilayah yang ada di Sumatera Barat ada kampuang dengan sebutan kampuang jambak.
3. Secara genetic mereka pada saat usia lanjut mengidap penyakit tuli.
4. Dalam masyarakat suku ini lebih banyak menurut dan lebih banyak diam artinya tidak suka neko-neko.
5. Hal yang diluar nalar kita adalah apabila melakukan pesta sering datang hujan, konon cerita ini adalah persumpahan Hera Mong Campa ketika kemarau panjang yang melanda daerah mereka. Sehingga memohon pada Tuhan agar diturunkan hujan pada saat butuh hujan dan kebetulan waktu itu mereka sangat butuh hujan karena akan melaksanakan pesta.

Berkembangnya suku Jambak juga sama sepeti suku-suku yang berkembang di Luak Tanah Data, suku Jambak juga berkembang menjadi beberapa bahagian. Menurut pendapat yang paling kuat adalah suku Jambak berkembang menjadi empat suku sekalipun ada yang berpendapat suku Jambak berkembang menjadi tujuh suku, ini juga disitilahkan dengan Jambak Tujuah Janjang, akan tetapi yang baru saya temui turunan suku Jambak baru empat nama lain.

Salah satu suku jambak yang berkembang adalah:
1. Suku Salo
2. Suku Kateanyia
3. Suku Harau
4. Suku Patopang

Hotel Mambruk, December 2008

Dunsanak

Dunsanak

Sesuai dengan kesepakatan dalam acara Buka Puasa Bersama di rumah Keluarga Ade Kurniawan pada bulan September 2008 yang lalu, Dunsanak akhirnya menggelar acara liburan bersama di Anyer. Lokasi yang dipilih adalah Hotel Mambruk pada tanggal 20-21 Desember 2008.

Sayangnya acara ini tidak bisa diikuti oleh semua anggota Dunsanak, karena berbagai kendala. Walaupun begitu, acara ini cukup menyenangkan, apalagi buat anak-anak.

Anggota keluarga mulai berdatangan ke Mambruk mulai jam 2 siang, diawali oleh keluarga Yerry Edvian, disusul oleh keluarga Armiadi+Ni Ar dan keluarga Firdaus. Keluarga Syaifullah baru sampai malamnya.

Sesampai dilokasi, sempat terjadi sedikit insiden kecil. Pak Armi agak sedikit uring-uringan, karena rencananya beliau ingin sampai dilokasi lebih pagi agar bisa menikmati fasilitas dan udara Anyer lebih awal. Namun karena beberapa hal, niat tersebut tidak terlaksana.

Menjelang Maghrib, beberapa orang anggota keluarga pergi mencari ikan segar untuk dibakar. Bukan hanya ikan yang didapat, mereka bahkan sempat membeli durian.

Malam harinya, urusan bakar-bakaran diserahkan ke Pak Armi, karena beliau sudah berpengalaman dalam hal ini. Memang hasilnya tidak diragukan lagi, setiap ikan yang matang pasti langsung habis disantap.

Beberapa anggota keluarga yang lain ngobrol sambil bernostalgia, sampai akhirnya kantuk menyerang.

Keesokan paginya, ada yang mengisi waktu dengan berenang, main tennis, dan lain-lain. Anak-anak sempat mengikuti lomba/permainan yang diadakan oleh pengurus Hotel di kolam renang.

Sebelum pulang kita sempat berfoto bersama dilanjutkan sedikit diskusi tentang kondisi Forum Dunsanak ini. Disepakati bahwa perlu diaktifkan lagi iuran rutin untuk mengisi kas yang sudah kosong.

Untuk koleksi fotonya, silakan klik di sini.

Buka Puasa Bersama Ramadhan 1429H

Melanjutkan tradisi setiap bulan Ramadhan, Forum Silaturahim Dunsanak kembali mengadakan acara buka puasa bersama pada tanggal 20 September 2008. Yang mendapat giliran menjadi lokasi acara adalah kediaman keluarga Ade Kurniawan di Kompleks LAPAN Kalisari, Jakarta Timur.

Hadir pada acara tersebut antara lain: Keluarga Syaifullah, Keluarga Firdaus, Keluarga Armiadi, Ni Ar, Keluarga Yerry Edvian, Keluarga Im Suhadi, Keluarga Aria Adriano dan Welly Fitria.

Acara ini diawali dengan ceramah agama oleh Ustadz yang diundang dilanjutkan dengan buka puasa bersama dan diskusi kecil diantara anggota.

Pada kesempatan ini disepakati bahwa sekitar akhir tahun 2008 akan dilaksanakan acara liburan bersama. Karena selama ini acara liburan selalu dilaksanakan di daerah puncak, maka kali ini sebagian besar anggota mengusulkan agar dilaksanakan di pantai.